Rempah Mengubah Dunia

Rempah mengubah dunia, mendorong para penjelajah samudra dari Eropa rela berlayar mengarungi lautan hampir setengah dunia. Tujuan mereka, sebuah kepulauan tempat tumbuhnya tanaman eksotis.
Riwayat Rempah bisa dilihat dari temuan arkeologi berupa figurin asal Tiongkok yang merupakan muatan kapal tenggelam di situs Teluk Sumpat. Dan. ada banyak kapal tenggelam berupa koin-koin perak Spanyol di situs Belitung Timur.

Cengkeh pernah menjadi salah satu rempah papan atas. Riwayatnya pernah menjadi simbol kebangsawanan dan gengsi. Pada masa Dinasti Han, cengkeh sudah digunakan sebegai penyegar napas saat hendak menghadap kaisar. Bahkan, pada masa itu telah terbit aturan bahwa siapapun yang akan menghadap raja diwajibkan mengunyah cengkeh terlebih dahulu.

Ada juga anekdot lain tentang rempah di kebudayaan lain. Jamuan makan yang disajikan dengan taburan lada menunjukkan status sosial orang yang menyantapnya. Pada masa silam, rempah telah menjadi simbol status sosial karena harganya yang mahal.

Selain menambahkan cita rasa ke potongan daging kering dan asin atau melarutkan rasa asin ikan yang itu-itu saja, rempah juga digunakan untuk berbagai tujuan seperti memanggil Tuhan dan mengusir setan, menyembuhkan penyakit atau mengusir wabah

Rempah menjadi saksi perkembangan dan pasang surut peradaban bangsa Indonesia. Keberadaan rempah sangat erat kaitannya dengan perjalanan kekuasaan, politik, dan sosial budaya bangsa Indonesia.

Bukan hanya itu, rempah juga menjadi bagian penting dalam pembentukan peradaban dunia. Pencarian kepulauan rempah juga membangkitkan perkembangan ilmu pengetahuan dan peradaban manusia. Berkat rempah pula banyak muncul nama penjelajah kampiun dan para pedagang masyhur.

Mungkin, sebagian besar dari kita yang hidup era ini, heran mengapa di masa lalu ada banyak orang yang rela mempertaruhkan uang, tenaga bahkan nyawa demi rempah-rempah.

Namun ternyata, rempah-rempah bukanlah sekedar penyedap rasa. Masyarakat Barat memandang rempah memiliki daya tarik yang melampaui aspek kegunaannya secara kuliner.

Selain menambahkan cita rasa ke potongan daging kering dan asin atau melarutkan rasa asin ikan yang itu-itu saja, rempah juga digunakan untuk berbagai tujuan seperti memanggil Tuhan dan mengusir setan, menyembuhkan penyakit atau mengusir wabah,tulis Jack Turner dalam bukunya yang berjudul Sejarah Rempah dari Erotisme sampai Imperialisme.

Kembang lawang merupakan salah …Kembang lawang merupakan salah satu rempah yang paling diburu, selain cengkih dan pala, oleh penjelahah samudra abad ke-16. Rasanya mirip dengan adas manis. (Mahandis Y. Thamrin/National Geographic Indonesia)

Rempah memiliki jenis yang beragam. Dalam bukunya, Turner mengutip katalog dagang dari abad ke-14 yang ditulis oleh saudagar dari Florence, Francesco Balducci Pegolotti yang mencantumkan tak kurang dari 188 jenis rempah.

Di antara semuanya, cengkeh (Syzygium aromaticum) dan pala (Myristica fragrans) termasuk dengan bunganya memiliki daya tarik paling kuat dan bernilai lebih dari emas. Sebelum masa modern, cengkeh hanya tumbuh di Kepulauan Maluku, Indonesia. Setidaknya ada lima pulau penghasil cengkeh, seperti Moti, Makian, Bacan, Ternate, dan Tidore. Selain itu, ada lima pulau lagi penghasil pala, seperti Banda, Naira, Run, Ai, dan Rozengain.

Khasiat, kelangkaan dan nilai rempah yang begitu tinggi itulah yang menimbulkan hasrat di antara penjelajah samudra dari benua Eropa hingga rela menjelajah hampir setengah dunia untuk menemukan tempat tumbuh rempah.

Mereka berlomba-lomba mendapatkan rempah. Ketika akhirnya bangsa Eropa menginjakkan kaki di Maluku, mereka pun memulai riwayat kolonialisme di Nusantara yang berlangsung hingga berabad-abad lamanya.

Selain rempah dan jalinan sejarahnya, di pameran ini pengunjung pun dapat menjumpai beragam koleksi keramik kuno dan berbagai replika bertema bahari, di antaranya perahu Punjulharjo yang berasal dari abad ke-7 Masehi, dermaga, dan mercusuar. Kejayaan rempah memang tak bisa dilepaskan dari sektor bahari, mengingat jalur perdagangan rempah itu hampir seluruhnya melewati laut, dan Indonesia menjadi titik penting di jalur tersebut.

Keramik-keramik kuno yang sebagian besar ditemukan di dasar lautan itu merupakan artefak penting dari peradaban lampau di bumi pertiwi. Berdasarkan asal, jenis, bentuk, dan usianya, keramik menjadi indikator lalu lintas perdagangan dan intensitas hubungan nusantara dengan dunia luar pada masa lalu.

7 Likes

Author: Rully Syumanda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »